Dampak Tauhid Rububiyah pada hamba yang bertauhid
     face
  •   
  •  
Allah Yang Maha Kaya

Icreasefontsize decreasefontsize

Dampak Tauhid Rububiyah pada hamba yang bertauhid

1-Terhindar dari kebingungan dan keraguan: bagaimana bisa bingung dan ragu orang yang tahu bahwa ia memiliki Tuhan yang menguasai segala sesuatu, Dia yang menciptakannya lalu menyempurnakannya, Dia memuliakannya dan memberinya karunia, menjadikannya sebagai pemimpin di muka bumi, menundukkan untuknya segala apa yang terdapat di langit dan bumi, mengucurkan baginya kenikmatan yang lahir dan batin sehingga ia merasa tenang kepada Tuhannya dan berlindung di sisi-Nya, ia tahu bahwa kehidupan sangat singkat dan tercampur di dalamnya kebaikan dan keburukan, keadilan dan kezaliman, kesenangan dan kesusahan.

Adapun orang-orang yang mengingkari Ketuhanan Allah yang ragu dengan perjumpaan dengan-Nya, maka kehidupannya tidak memiliki arti dan rasa, segalanya kegelisahan, kebingungan dan serentetan tanda tanya yang tidak terjawab, mereka tidak memiliki sandaran untuk bersadar padanya, sehingga akal mereka hidup -secerdas apapun mereka- dalam kebingungan, keraguan, keguncangan dan keresahan, dan ini adalah bentuk siksaan dan azab dunia yang melanda hatinya siang malam.

Iman adalah perahu keselamatan

2-Ketenangan jiwa: ketenangan jiwa hanya bersumber dari satu sumber yaitu iman kepada Allah dan hari akhir… keimanan yang benar dan mantap yang tidak dinodai oleh keraguan dan tidak dirusak oleh kemunafikan. Ini disaksikan oleh realita dan didukung oleh setumpukan sejarah, dan dirasakan oleh setiap manusia cerdas dan obyektif terhadap diri dan lingkungannya. Kita telah ketahui bahwa orang yang paling resah, merasa sempit, gundah, merasa rendah dan kehilangan adalah orang yang terhalangi dari nikmat iman dan yakin, kehidupannya terasa hambar walaupun memiliki banyak kesenangan dan hiburan duniawi, karena mereka tidak mengetahui hakikat dan tujuan kehidupan, tidak mengetahui rahasia kehidupan, bagaimana bisa dengan begitu mereka mendapatkan ketenangan jiwa dan kelapangan dada?! Ketenangan jiwa adalah buah dari keimanan, bertauhid adalah pohon yang bagus, menghasilkan buah sepanjang waktu dengan izin Tuhannya; ia adalah aroma sejuk dari langit yang Allah turunkan dalam hati orang-orang beriman agar tetap tegar ketika orang-orang guncang, ridha ketika orang-orang tidak puas, yakin ketika orang-orang ragu, bersabar ketika orang-orang kesal, santun ketika orang-orang sembrono. Ketenangan inilah yang memenuhi hati Rasulullah ﷺ ketika hijrah, tidak merasa susah dan sedih, tidak diliputi rasa takut dan khawatir, keraguan dan kegelisahan tidak merasuk dadanya, Allah"Azza wa Jalla berfirman: Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: "Janganlah kamu berduka cita, sesungguhnya Allah beserta kita" (Q.S. at Taubah:40).

Siapa yang merasa cukup dengan Allah maka manusia akan butuh kepadanya.

Sahabat beliau, Abu Bakr ash shiddiq -radhiyallahu anhu- dikuasai rasa sedih dan prihatin terhadap diri dan kehidupannya, terlebih lagi terhadap Rasulullah ﷺ dan dakwah tauhid hingga ia berkata -ketika para musuh memandang ke gua-: "Wahai Rasulullah, jika salah seorang dari mereka melihat Ke arah dua kakinya niscaya mereka akan melihat kita", maka Rasulullah ﷺ menenangkan jiwanya sambil berkata: "Wahai Abu Bakr, bagaimana menurutmu terhadap dua orang yang Allah jadi ketiganya?! (H.R.Muslim),

Semakin lemah hubunganmu dengan Allah maka engkau akan semakin rentan terpengaruh dan dikuasai oleh godaan syaitan.

3-Yakin dengan Allah: segala sesuatu berada di Tangan Allah"Azza wa Jalla, termasuk manfaat dan mudharat, Allah yang maha Pencipta, Pemberi rezeki, Raja dan Pengatur, milik-Nya kunci-kunci pembendaharaan langit dan bumi, oleh karena itu jika seorang beriman tahu bahwa ia tidak akan dapat kecuali yang telah Allah takdirkan baginya berupa kebaikan atau keburukan, manfaat atau mudharat, dan bahwasanya walaupun seluruh makhluk bersatu menggagalkan apa yang telah Ia takdirkan maka itu tidak akan berguna, dengan demikian ia tahu bahwa Allah satu-satunya yang dapat memberi manfaat dan mudharat, yang memberi dan menahan; hal ini semakin menambah percaya kepada Allah Jalla wa"Azza dan mengagungkan tauhid kepada-Nya, oleh karena itu Allah mencela orang yang menyembah sesuatu yang tidak dapat Memberi manfaat atau mudharat serta tidak dapat memberikan kecukupan sedikitpun kepada orang yang menyembahnya, maha Suci Allah yang berfirman: Kepunyaan-Nya-lah kunci-kunci (perbendaharaan) langit dan bumi. Dan orang-orang yang kafir terhadap ayat-ayat Allah, mereka itulah orang-orang yang merugi (Q.S. az Zumar:63).

Di dalam hati terdapat kegalauan yang hanya dapat diperbaiki dengan menghadap kepada Allah, terdapat kesepian yang tidak dapat dihilangkan kecuali dengan menyendiri dengan-Nya, terdapat kesedihan yang tidak dapat diobati kecuali dengan gembira mengenal-Nya dan jujur berinteraksi dengan-Nya

4-Pengagungan kepada Allah: dampak ini sangat nyata dalam kehidupan seorang beriman kepada Allah Ta"ala, yang mengesakan-Nya dalam ibadah, tujuan, permintaan dan keinginan, ketika seorang beriman memperhatikan milik Allah berupa kerajaan langit dan bumi, ia tidak dapat ucapkan kecuali dengan berkata: Pengetahuan Tuhanku meliputi segala sesuatu (Q.S. al An"am:80)

Dan berkata: tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau (Q.S. Ali Imran:191),

Semua ini menunjukkan ketergantungan hati kepada Tuhannya yang maha Pencipta, dan hendaknya mengerahkan segala kemampuan untuk meraih ridha-Nya, berusaha mengagungkan syariat dan perintah-Nya, tidak melakukan kesyirikan kepada-Nya dengan sesuatu yang tidak dapat menguasai dirinya dan selainnya sedikitpun di bumi dan di langit, semua ini adalah bentuk pengagungan kepada Allah, dan ini adalah dampak tauhid Rububiyah terhadap seorang beriman.

   
Subscibe